Notification

×

Iklan


Iklan




Sebagian Uang Pedagang Aksara Baru Sudah Dikembalikan, Suwarno: Ini Dilakukan Setelah Ada Izin "Bawas" Pemko Medan

Jumat, 30 September 2022 Last Updated 2022-09-30T09:18:38Z
    teks foto, Dirut PUD Pasar Suwarno 

Ayomdan.com l Medan - Uang pedagang Pasar Aksara Baru yang sempat dikutip PUD Pasar Kota Medan, secara bertahap mulai dikembalikan. Pengembalian itu, menyikapi kebijakan Kementerian PUPR yang menanggung biaya penambahan kios dan infrastruktur lainnya di Pasar Aksara Baru.
Hal itu dikatakan Dirut PUD Pasar Medan kepada wartawan, Kamis (29/9/2022). 

Menurut Suwarno, molornya jangka waktu pengembalian karena pihaknya tidak ingin terjadi permasalahan di kemudian hari, terutama menyangkut aspek hukum saat ada pemeriksaan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Untuk itu, pihak PUD Pasar Medan harus melaporkan dan meminta persetujuan dari Badan Pengawas.

"Jadi agar tidak terjadi permasalahan di kemudian hari, terutama menyangkut aspek hukum, kami terlebih dahulu melaporkan dan memohon persetujuan dari Badan Pengawas terkait pengembalian dana tersebut," ucapnya.

Diakui Suwarno, dana sebesar Rp 610 juta untuk biaya penambahan kios dan infrastruktur sebelumnya sudah dimasukkan ke dalam kas PUD Pasar Kota Medan. 

"Untuk mengeluarkan uang itu, tentu tidak bisa begitu saja diambil dan harus ada alasan sebagai dasar agar tidak melanggar administrasi. 
Untuk itulah kami melapor ke Badan Pengawas, sekaligus memohon surat persetujuan sebagai dasar bagi kita untuk mengembalikan uang pedagang," jelasnya.

Atas permohonan itu, sambung Suwarno, Badan Pengawas yang diketuai Ir Wiriya Al Rahman mengeluarkan surat bernomor 359/BP/13/2022 yang berisi perintah untuk mengembalikan uang yang telah dikutip agar dikembalikan kepada pedagang Pasar Aksara Baru.

Kebijakan ini, lanjut Suwarno, diambil agar administrasi PUD Pasar tertib dan bersih saat pemeriksaan BPK. Selain itu, pengembalian uang pedagang juga dilakukan dengan cara mentransfer melalui Bank Sumut ke rekening masing-masing pedagang. Hal ini dilakukan sebagai bukti bahwa tidak ada pemotongan sedikitpun, kecuali biaya administrasi.

"Jadi kita ingin agar pengembalian uang pedagang ini benar-benar bersih dan sama sekali tidak ada pemotongan. Sehingga tidak ada pihak yang merasa dirugikan. Kita sebagai pengelola pasar sangat berterima kasih kepada Kementerian PUPR dan pedagang mendapatkan kembali uangnya," terang Suwarno.

Pada kesempatan itu, Suwarno juga mengucapkan terima kasih kepada Walikota Medan yang telah memfasilitasi, sehingga kekurangan fasilitas di Pasar Aksara Baru dilengkapi oleh Kementerian PUPR. 
"Ini tentu sangat membantu kami selaku pengelola dan para pedagang tidak dibebankan biaya apapun," ujarnya.

Kepada para pedagang yang telah menyetorkan uangnya ke PUD Pasar Medan, Suwarno berharap untuk segera melapor ke Kepala Pasar Aksara dengan menyertakan nomor kios dan bukti kuitansi penyetoran. 

"Atas dasar inilah, kemudian Bank Sumut mentransfer ke rekening pedagang langsung," pungkas Suwarno. (A-Red)