Notification

×

Iklan


Iklan


Buka Pelatihan Manajemen Strategi Pengembangan Inovasi Daerah, Bobby Nasution Minta ASN Lebih Kreatif dan Inovatif

Kamis, 13 Juli 2023 Last Updated 2023-07-13T09:36:26Z

Ayomedan.com - Medan, Jadilah sosok ASN yang lebih kreatif dan inovatif merupakan pesan Wali Kota Medan Bobby Nasution kepada seluruh ASN di lingkungan Pemko Medan untuk menjawab setiap permasalahan yang terjadi di Kota Medan. Sebab, diyakini SDM Pemko Medan lebih dari cukup untuk bisa mewujudkan semua harapan dan visi misi Kota Medan.


Pesan ini disampaikan Bobby Nasution dalam sambutannya yang dibacakan Asisten Umum, Ferri Ichsan (foto)  saat membuka Pelatihan Manajemen Strategi Pengembangan Inovasi Daerah berbasis sektor unggulan yang digelar BKPSDM kota Medan di Fave Hotel, Jalan S Parman, Rabu (12/07/2023).


Ferri Ichsan menyampaikan,  inovasi daerah merupakan semua bentuk pembaharuan dalam suatu sistem penyelenggaraan pemerintah daerah. Artinya inovasi daerah ini bertujuan untuk meningkatkan kinerja dan kualitas kita sebagai penanggung jawab di daerah kita dalam menjalankan roda pemerintahan daerah. Tentunya adanya regulasi ini menjadi dorongan kita agar dapat menjamin kesejahteraan masyarakat.


"Selain kreatif dan inovatif kita juga dituntut agar lebih kompetitif dalam memperbaharui dan memperbaiki kinerja kita di setiap aspek kehidupan Pemko Medan mulai dari aspek peningkatan layanan publik, pemberdayaan dan peran masyarakat serta peningkatan daya saing," ujarnya.


Menurutnya, pelatihan manajemen strategi inovasi daerah berbasis sektor unggulan diharapkan memberikan penyegaran bagi kita untuk memanfaatkan dan menggali lebih dalam lagi potensi yang dimiliki kota Medan. 


"Melalui pertemuan ini, diminta keseriusan dan kesungguhan kepada seluruh peserta selama mengikuti pelatihan ini agar kita dapat memajukan kota medan yang mandiri, sejahtera dan inovatif," tutur Ferri 


Sebagai upaya peningkatan pelayanan publik, lanjutnya, pembaharuan yang saat ini kita lakukan dengan menghadirkan inovasi pelayanan publik berbasis teknologi. Seperti aplikasi Medan Smart City yang menjadi pusat informasi dan media untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dan Layanan Sibisa yang mempermudah masyarakat mengurus administrasi kependudukan dan catatan sipil.

"Pemko Medan juga berinovasi dengan memberikan pembinaan kepada pelaku UMKM mulai dari tahap modal awal hingga tahap pemasaran. Inovasi yang dilakukan yakni dengan membentuk e-katalog yang memudahkan dan memfasilitasi mereka untuk memasarkan produknya," jelas Ferri.


Asmum menambahkan pemberdayaan masyarakat melalui UMKM terus digalakkan sebab UMKM menjadi salah satu penopang perekonomian untuk pemulihan ekonomi pasca Pandemi. Harapan pertumbuhan ekonomi kota Medan sebesar 4,71 persen pada tahun 2022 semakin kita tingkatkan lagi di tahun ini. Oleh sebab itu adanya pelatihan ini menjadi terbesar kita untuk mendukung pertumbuhan perekonomian kota Medan.


Sebelumnya Kepala BKPSDM Sutan Tolang Lubis, dalam laporannya menjelaskan tujuan digelarnya pelatihan ini untuk memberikan pemahaman tentang pentingnya inovasi dalam peningkatan kinerja pelayanan publik maupun kinerja organisasinya serta memberikan motivasi untuk melakukan inovasi di tempat kerjanya.


"Tujuan pelatihan ini membangun persepsi yang sama tentang pentingnya inovasi daerah dalam peningkatan pelayanan publik dan tata kelola pelayanan publik, menumbuhkan motivasi untuk berinovasi bagi ASN. Artinya  ASN yang mengikuti pelatihan ini nantinya memiliki kemampuan terkait pentingnya inovasi daerah dan dapat mengidentifikasi permasalahan pelayanan publik maupun kebutuhan inovasinya," pungkasnya. (A-Red)