Notification

×

Iklan


Iklan


Komisi III Minta Perumda Tirtanadi Segera Bayar Tunggakan Pajak ABT ke Pemko Medan

Selasa, 10 Oktober 2023 Last Updated 2023-10-09T23:35:59Z



Ayomedan.com - Medan, Upaya untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD), Bapenda Kota Medan menggandeng Komisi III DPRD Medan menggali potensi sumber PAD yang terabaikan. Salah satunya pajak Air Bawah Tanah (ABT) yang selama ini belum maksimal karena “dikuasai” pihak Perusahaan Daerah (Perumda) Tirtanadi salah satu perusahaan air minum milik Pemerintah Sumut itu.

Seperti dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Senin (09/10/2023) malam yang digelar Komisi III, dengan menghadirkan Bapenda dan Perumda Tirtanadi. Dalam RDP tersebut, terungkap Perumda Tirtanadi menunggak pajak ABT ke Pemko Medan sebagaimana dengan ketentuan. Parahnya, selain tunggakan, masih banyak titik sumur bor yang tidak dilaporkan sepatutnya berpotensi besar sumber PAD.

Rapat dipimpin Ketua Komisi III DPRD Medan Afif Abdillah didampingi anggota Komisi Erwin Siahaan. Hadir mewakili Bependa Kota Medan salah satu Kabid Hafiz didampingi Katim Vera bersama Fauzan, Endang dan Mara Pande Hasibuan. Sedangkan dari pihak Perumda Tirtanadi dihadiri Direktur Administrasi dan Keuangan Humangkar Ritonga didampingi Ali Ismail Siregar, Sahrim dan Subandhi.

Saat rapat, mewakili Bapenda Medan, Vera membeberkan,  berdasarkan Pergub No 27 Tahun 2018 tentang perhitungan ABT, Pemko Medan berhak mendapat pajak ABT dari Perumda Tirtanadi. Namun sangat disayangkan, hingga saat ini hal tersebut belum terealisasi.

Masih menurut pihak Bapenda yang disampaikan Hafiz, selain Perumda yang menunggak pajak ABT dari 18 titik sumur bor yang dilaporkan. Ternyata, dalam temuan Bapenda, ada 8 titik sumur bor milik Perumda Tirtanadi tanpa meteran yang cukup besar debit airnya, namun tidak termasuk dari 18 titik tersebut. Bahkan disinyalir masih banyak titik sumur bor sebagai potensi PAD yang ditutupi.

Anehnya saat RDP, pihak Perumda
mengaku tidak tahu adanya Pergub No 27 Tahun 2018 sebagai acuan pembayaran pajak ABT. Mendengar pengakuan itu, pimpinan rapat Afif Abdillah tampak terkejut, dan sedikit senyum seraya geleng kepala.

“Loh kok bisa gak tau, Jangan jangan penetapan tarif retribusi untuk pelanggan tidak berdasarkan aturan yang baru,” cecar Afif spontan, sembari menambahkan bagus juga ada pertemuan ini,  karena melalui RDP pihak Bapenda dapat memberitahu kepada pihak Perumda Tirtanadi.

Masih dalam RDP, menyikapi hal tersebut, Afif Abdillah  menyampaikan agar Perumda Tirtanadi segera menyesuaikan aturan yang baru sehingga bisa melaksanakan kewajibannya sesuai ketentuan dalam Pergub.

"Bapenda punya target pajak ABT untuk mendapatkan PAD, guna menunjang pembangunan kota Medan. Untuk itu, Tirtanadi harus segera menjalankan kewajibannya,” tegas Ketua Fraksi Nasdem tersebut.

Dalam RDP disepakati dan menjadi rekomendasi, diminta kepada Perumda Tirtanadi supaya transparan soal data dan laporan pajak ABT yang ditarik selama ini. "Begitu juga dengan data sumur bor yang ada di kota Medan supaya dilaporkan dengan akurat," pungkas Afif. (A-Red)