Notification

×

Iklan


Iklan


Walikota Medan Buka MTQ ke -57, Pelaku UMKM Tuai Keberkahan

Minggu, 12 Mei 2024 Last Updated 2024-05-12T02:16:07Z



AyoMedan.Com - Medan, Pembacaan ayat suci Al Qur’an dan  pemukulan bedug yang dilakukan Wali Kota Medan, Bobby Nasution menjadi tanda dibukanya Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke- 57 Tingkat Kota Medan Tahun 2024, Sabtu (11/05/24) malam.


Perhelatan yang digelar Pemko Medan ini berlokasi di Jalan Flamboyan Raya, Kelurahan Tanjung Selamat, Kecamatan Medan Tuntungan dan berlangsung dari tanggal 11 - 18 Mei 2024.


Dalam pembukaan MTQ ke-57 tersebut, ribuan masyarakat kota Medan tampak hadir dan menyaksikan rangkaian kegiatan pembukaan. Hadir juga Wakil Wali Kota Medan Aulia Rachman, Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu Bobby Nasution, Unsur Forkopimda Kota Medan, Plh Sekda Benny Sinomba Siregar, Alim Ulama dan Pimpinan Perangkat Daerah di lingkungan Pemko Medan serta Camat se-Kota Medan.


Wali Kota Medan, Bobby Nasution dalam sambutannya mengatakan bahwa MTQ ke -57 tingkat Kota Medan ini merupakan kali keempatnya digelar selama masa kepemimpinannya dari tahun 2021. Menurut Bobby Nasution selama pelaksanaan MTQ masih banyak perkembangan yang belum begitu baik dari tahun ke tahun.


"Kita pasti berharap  MTQ di kota Medan bisa melahirkan insan Qurani di setiap wilayah kota Medan, namun masih ada ditemukan di wilayah kecamatan di kota Medan yang belum melakukan pembinaan secara maksimal guna mendapatkan insan-insan Qurani di setiap kecamatan," ucapnya.


Dijelaskan Bobby Nasution, belum maksimalnya pembinaan dapat dirasakan langsung. Sebab, dirinya bersama Wakil Wali Kota Medan telah berjanji kepada pemenang MTQ ke -56 tahun 2023 akan diberangkatkan Umroh. Namun dari ketiga pemenang itu, tidak bisa diberangkatkan karena menyalahi administrasi di kota Medan.


"Para pemenang MTQ tahun lalu tidak bisa diberangkatkan Umroh, sebab mereka tidak memiliki KTP Kota Medan. Ini menandakan siapa yang dikirim atau diutus kecamatan bukan warga di kecamatan tersebut," jelas Bobby Nasution seraya menambahkan ini menjadi pembelajaran bagi kita semua khususnya LPTQ mulai di tingkat Kelurahan.


Menurut Bobby Nasution, MTQ yang digelar malam ini adalah puncak. Rangkaian sebenarnya adalah bagaimana pembinaan, pencarian dan penjaringan insan-insan Qurani  di Kecamatan bisa berjalan. Jangan hanya menjadikan MTQ ajang pencari bakat, tetapi melalui perhelatan ini kita berharap dapat membina masyarakat kota Medan yang memiliki pengertian dan pemahaman serta menjalankan kehidupan sehari-hari berdasarkan apa yang diajarkan oleh Al-Qur'an.


"Saya minta Dewan hakim sebelum menilai di setiap cabang, pastikan peserta tersebut berasal dari kota Medan dan berdomisili di kecamatan tersebut. Sehingga makna MTQ yang digelar bukan hanya sekedar kegiatan tahunan, tetapi bermakna pembinaan masyarakat," tegas Bobby Nasution


Seperti diketahui, pelaksanaan MTQ ke -57 tahun 2024 tingkat Kota Medan yang digelar untuk mengembangkan kemampuan membaca Al Qur'an dengan baik dan benar ini diikuti sebanyak 699 orang peserta  yang merupakan utusan dari 21 Kecamatan di Kota Medan. Para peserta akan bertanding pada 8 cabang perlombaan  diantaranya Cabang Seni Baca Al Qur'an, Hafalan Al Qur'an dan Tafsir Al Qur'an, FAHM Al Qur'an, Syarh Al Qur'an, Seni Kaligrafi Al Qur'an, Qiraat Al Qur'an dan Karya Tulis Ilmiah Al Qur'an.


Selain dimeriahkan dengan stand pameran Perangkat Daerah dan stand Kecamatan, Pelaksanaan MTQ ke-57  juga dimeriahkan oleh stand bazar pelaku UMKM di kota Medan. Keikutsertaan mereka dalam perhelatan ini menuai keberkahan bagi usahanya.


Hal ini diungkapkan Putri Amelia, pelaku usaha yang menjual jajanan kekinian. Menurutnya selain membawa keberkahan berjualan di MTQ ke-57 tingkat Kota Medan ini juga sangat membantu usahanya terutama dalam pendapatan.


"Adanya MTQ ke-57 ini sangat membantu kami para pelaku usaha dalam meningkatkan pendapatan. Tentunya kegiatan ini membawa keberkahan bagi kami yang berjualan disini," katanya.


Dijelaskan Putri, keberkahan berjualan di MTQ ini dapat dilihat dari pendapatan yang dihasilkannya. Berjualan dari mulai pagi (pawai ta'aruf) hingga malam pembukaan usaha jajanan ala Korean food ini bisa mengantongi keuntungan sebesar Rp 2 juta rupiah.


"Menu favorit yang banyak dibeli  mulai dari bakso bakar, cumi bakar dan sosis. Untuk harga kami mulai dari Rp 10 ribu sampai Rp 35 ribu. Alhamdulillah hari ini kami mendapatkan keuntungan sekitar Rp 2 juta rupiah," pungkasnya, sembari berharap melalui kegiatan MTQ ke- 57 ini nantinya para pelaku UMKM yang usahanya kecil bisa berkembang membuka cabang bahkan mungkin juga bisa mendapatkan bantuan dari Pemko Medan.(A-Red)