Notification

×

Iklan


Iklan




Jaksa Daring Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara, Kajati Sumut Melakukan Pencegahan dan Penindakan Pelaku Judi Online

Jumat, 28 Juni 2024 Last Updated 2024-06-28T03:14:57Z



AyoMedan.com - Medan, Program unggulan Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara, Jaksa Dalam Jaringan atau Jaksa Daring yang digelar secara berkesinambungan di akun media sosial @Kejati, Kamis (27/06/2024) guna membahas topik tentang 'Judi Online', yang menghadirkan narasumber Plh. Kasi Keamanan Negara dan Ketertiban Umum dan Tindak Pidana Umum Lainnya (Kamnegtibum dan TPUL Ricardo Marpaung, SH,MH (yang juga Kasi Narkotika dan Zat Adiktif Lainnya) pada Aspidum Kejati Sumut, dengan host Koordinator Intelijen Yos A Tarigan, SH,MH.


Diawali dengan menyapa sobat Adhyaksa, Yos A Tarigan dan Ricacrdo Marpaung memulai perbincangan dalam program Jaksa Daring, membahas maraknya judi online yang berdampak buruk pada beberapa hal dalam kehidupan sehari-hari.


"Kalau dulu marak judi konvensional dengan ancaman hukuman berdasarkan pasal 303 dan Pasal 303 bis KUHP dan di pasal 426 dan pasal 427 dalam KUHP baru. Sekarang, yang jadi penyakit masyarakat itu beralih ke online bernama judi online. Judi online adalah perbuatan yang dilarang dalam pasal 27 ayat (2) Undang-Undang (UU) Nomor 1/2024 tentang Perubahan Kedua UU Nomor 11/2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) resmi berlaku. UU tersebut adalah revisi dari UU Nomor 11/2008 dan UU Nomor 169/2016," ucap Ricardo Marpaung.


Lebih lanjut Ricardo menyampaikan, bahwa dampak dari judi online ini sudah banyak contohnya. Seperti yang terjadi di Jawa Timur dimana seorang isteri membakar suaminya karena tergila-gila dengan judi online, ada juga anak yang membakar orang tuanya karena judi online.


"Perlu diketahui, untuk ikut judi online itu harus ada deposit dengan menggunakan nomor rekening, setelah deposit dan menyetorkan sejumlah uang, maka kita akan dapat koin untuk bermain. Namanya juga judi, mencoba keberuntungan untuk mendapatkan sejumlah uang," jelas Ricardo.


Karena makin maraknya judi online dan dampak buruknya bagi masyarkat, sambung Ricardo, Presiden Joko Widodo secara tegas menyuarakan larangan dan bahaya judi daring (online). Dalam penegasannya, Presiden mengajak masyarakat untuk tidak terlibat dalam perjudian baik secara offline maupun online.


"Pernyataan dari Presiden ini disahuti oleh seluruh elemen masyarakat termasuk Kejaksaan, TNI dan lembaga lainnya. Ada sanksi tegas yang akan diberikan kepada pegawai lembaga mana pun yang terlibat judi online. Sampai hari ini, ada sekitar 5000 rekening dan e-wallet yang sudah diblokir karena diduga digunakan untuk transaksi judi online dan ada sekitar 2,1 juta situs judi online yang sudah diblokir," tandas Ricardo.


Setelah menyampaikan paparannya terkait judi online, Ricardo Marpaung mengingatkan sobat Adhyaksa agar tidak pernah mencoba judi online. "Ketika kita mencoba untuk ikut, akan ketagihan nantinya," tuturnya.


Pada kesempatan itu, Yos A Tarigan juga menyampaikan, bahwa Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara mengambil peran dalam memutus mata rantai judi online. Yos juga membacakan beberapa pertanyaan yang disampaikan sobat Adhyaksa terkait topik yang dibahas. Narasumber Ricardo Marpaung memberikan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan yang diajukan.


"Yang pasti, kalau ada menemukan orang yang terlibat atau sedang mengikuti judi online, segera laporkan ke aparat terdekat. Sesuai dengan imbauan bapak Presiden, kita harus menyuarakan bahaya dari judi online tersebut," tegasnya.(A-Red)