Notification

×

Iklan


Iklan


Per 1Juni 2024 BI Tambah Suntikan Likuiditas Rp81 Triliun ke Perbankan, Ini Penjelasan Gubernur BI

Sabtu, 11 Mei 2024 Last Updated 2024-05-11T01:11:32Z



AyoMedan.Com - Jakarta, Bank Indonesia (BI) akan menambah dosis suntikan likuiditas senilai Rp81 triliun ke perbankan mulai 1 Juni 2024. Alhasil, kebijakan insentif likuiditas makroprudensial (KLM) per Juni nanti mencapai Rp246 triliun. 

Hal ini diungkapkan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, bahwa kebijakan tambahan insentif ini merupakan usaha bank sentral untuk menjaga target pertumbuhan kredit 10-11% pada tahun ini dapat tercapai. 

“Kami yakin pertumbuhan kredit 10-11% masih bisa tercapai, yaitu dengan tambahan likuitas dan bagi bank yang menyalurkan kredit bisa menggunakan SBN untuk repo ke BI,” katanya dalam konferensi pers, dikutip Kamis (09/05/2024) kemarin. 

Selain itu, lanjut Perry, tambahan amunisi bagi perbankan ini juga untuk memastikan kebutuhan likuiditas untuk menyalurkan kredit terpenuhi. Dengan demikian, perbankan tidak perlu menaikkan suku bunga kredit. 

"Disisi lain, Bank Indonesia juga memberikan tambahan sektor pendukung ekonomi, yaitu sektor otomotif, perdagangan, LGA (listrik, gas, dan air), serta jasa sosial.  Nantinya, perbankan yang menyalurkan kredit ke sektor-sektor tersebut, akan mendapatkan insentif likuiditas maksimal 0,5%," ujarnya. 

Pada kesempatan berbeda, Direktur Departemen Kebijakan Makroprudensial (DKMP) BI, Nugroho Joko Prastowo juga menyampaikan pada semester 2024 nanti, Bank Indonesia masih akan memberikan tambahan insentif senilai Rp34 triliun. 

"Pasalnya, kebijakan makroprudensial ini menjadi jamu manis agar pelaku usaha tetap optimis, perbankan optimis, dan kredit tetap jalan," jelasnya. 

Tujuannya, sambung Nugroho, menjaga pertumbuhan kredit tetap tinggi dan berdampak pada pergerakan investasi dan menjaga target pertumbuhan ekonomi. 

“Harapannya kredit terus meningkat, karena ada insentif. Sekarang insentif yang sudah dimanfaatkan bank Rp165 triliun, Juni dapat lagi jadi Rp246 triliun, kita proyeksikan bank semangat lagi, tambah lagi [Rp34 triliun] jadi total Rp280 triliun,” tuturnya beberapa waktu lalu.(A-Red)